Sekilas Info

Bupati Minta PKL Jaga Kebersihan

Bupati Malra M. Taher Hanubun turun rembuk dengan para PKL membahas masalah kebersihan, pekan kemarin.

KABARTIMURNEWS.COM, LANGGUR - Bupati Maluku Tenggara Muhammad Taher Hanubun meminta pedagang kaki lima (PKL) di kawasan Jembatan Fair menjaga kebersihan.

Hal itu disampaikan Bupati saat mengadakan turun rembuk bersama PKL yang beroperasi di kawasan Jembatan Fair maupun di lokasi lain di Aula Dinas PUPR Maluku Tenggara (Malra), pekan kemarin.

"Kami tidak bermaksud apa-apa, hanya turun rembuk bersama para pedagang di Malra, untuk kita semua dapat menjaga kebersihan di daerah ini, khususnya di kawasan PKL Jembatan Fair. Saya mau bilang, mari kita sama-sama jaga kebersihan, karena kebersihan di daerah yang kecil ini sudah sangat menguatirkan," ujarnya.

Masalah kebersihan Malra, kata bupati, mencuat dalam pertemuannya dengan beberapa pejabat kementerian, salah satunya Kementerian Kelautan dan Perikanan.

"Yang disoroti soal sampah, terutama plastik. Jadi saya mau minta tolong saja kepada para pedagang untuk bersama-sama bertanggung jawab menjaga kebersihan daerah ini, baik di darat maupun laut di kawasan kita," katanya.

Pemda juga akan turun rembuk bersama pedagang-pedagang di pasar Langgur untuk sama-sama membahas masalah kebersihan atau persoalan lainnya.

"Selain kebersihan, tahun ini program kita untuk Taman Wat Wahan Wakawasan di sekitar Jembatan Fair dijadikan taman budaya.

Hal ini membuat Pemda juga akan menata kawasan tersebut menjadi bagus terutama lahan di mana ada PKL selama ini," ujar bupati.

Sementara itu, Kepala Dinas PUPR Malra Ana Yunus mengatakan penataan kawasan Jembatan Fair masuk dalam program 2019 dengan alokasi anggaran sebesar Rp900 juta. "Akan dibangun tempat-tempat, khususnya tempat kuliner yang tertata nyaman dan higenis, yang akan dimanfaatkan oleh para PKL di kawasan itu," katanya. (AN/KT)

Penulis:

Baca Juga