Polda Siapkan Ribuan Personil Amankan Pemilu 2024

KABARTIMURNEWS.COM.AMBON - Kepolisian Daerah (Polda) Maluku menyiapkan ribuan atau 5.092 personel untuk mengamankan Pemilihan Umum (Pemilu) 2024 guna menciptakan situasi aman dan damai.

"Jelang pemilu serentak di 2024  Polda Maluku telah menyiapkan rencana operasi dan akan menurunkan 5.092 personel bersama peralatan, " kata Wakapolda Maluku Brigadir Jenderal Polisi Stephen M. Napiun, Ambon, Minggu.

Personel akan bertugas di lapangan baik dalam pengamanan di tempat pemungutan suara maupun pengawalan kotak suara dan kegiatan lainnya yang berkaitan dengan pelaksanaan Pemilu,

Ia juga menyampaikan  dalam waktu dekat  akan melaksanakan operasi Mantap Brata pengamanan Pemilihan Umum  2024.

Selain itu, Polda Maluku juga akan melaksanakan cooling system (sistem pendingin) yang didukung Kodam XVI/Pattimura bersama semua unsur terkait lainnya. “Cooling system bertujuan agar situasi jelang pemilu dapat aman dan tenang sehingga tiba pada saatnya nanti pelaksanaan Pemilu serentak, situasi di wilayah Maluku  tetap kondusif," terangnya.

Brigjen Stephen mengatakan, meski dengan keterbatasan personel, namun Polda Maluku akan tetap bekerja secara maksimal dalam mengamankan Pemilu 2024.

"Kami akan tetap bekerja maksimal dalam pengamanan melibatkan personel Kodam Pattimura sebagai mitra kerja, ditempatkan bersama sebagian personel Polda Maluku sebagai pasukan pemukul yang siap digerakan apabila terjadi konflik saat pemilu," katanya.

Terkait potensi konflik di beberapa titik rawan saat pemilu serentak, Brigjen Napiun mengatakan pihaknya telah melakukan pemetaan. “Kita juga telah melakukan sosialisasi bersama masyarakat dengan harapan berperan  mewujudkan pemilu yang aman damai," katanya.

Ia menekankan  netralitas personel Polri di wilayah Maluku dalam pelaksanaan pemilu serentak nanti. Ia juga menegaskan, setiap anggota Polri tidak boleh terlibat dalam politik praktis. Bahkan siapa yang melanggar akan diberikan tindakan tegas.  "Jadi ketentuannya sudah ada pada Undang-Undang no 2 tahun 2022 tentang Kepolisian Republik Indonesia. Ini sudah sangat jelas anggota Polri dilarang terlibat dalam politik praktis,” ujarnya.

“Kami juga akan melakukan penarikan personel ke Polda Maluku bagi yang saudara atau keluarganya ikut calon legislatif  sebagai langkah pencegahan karena bisa jadi tuntutan keluarga  membuat yang bersangkutan tidak bisa netral," katanya.

Senada dengan Wakapolda, Pangdam XVI/Pattimura Mayjen TNI Syafrial, menegaskan  pihaknya juga akan tetap netral dan tidak berpihak kepada siapapun.  Sejalan dengan itu Ketua KPU Maluku Syamsul Rifan Kubangun meminta seluruh masyarakat untuk dapat ikut mewujudkan pemilu yang damai di wilayah Maluku.

"Kami sebagai penyelenggara  berharap dukungan dari seluruh masyarakat Maluku  untuk  mewujudkan pemilu yang aman dan damai sebagai alat  memperkuat persatuan dan kesatuan  membangun bangsa," pintanya.

Rifan  juga berharap peran maksimal TNI dan Polri dalam mendukung proses pelaksanaan pemilu, yang dimulai dari proses distribusi surat suara hingga pada pengamanan TPS maupun semua kegiatan terkait lainnya.

"Saat ini kami bersama Babinsa dan Bhabinkamtibmas telah melakukan kegiatan bersama di lapangan dengan baik dan itu wujud sinergi, " katanya. (AN/KT)

Komentar

Loading...