Sekilas Info

Di Banda, Sampah Plastik Diolah Jadi Minyak

KABARTIMURNEWS.COM,AMBON- Di Banda Neira Kecamatan Banda Kabupaten Maluku Tengah, sampah plastik mulai didaur ulang menjadi minyak.

Langkah cerdas dalam memerangi sampah plastik ini digalakkan oleh Yayasan Cahaya Samudrea Indonesia yang diketuai oleh Magafira Ali, anak Banda bersama hampir 30 anak-anak Banda yang tergabung dalam yayasan tersebut.

Berbekal mesin pendaur ulang, sampah plastik seperti botol plastik, gelas plastik hingga kantong plastik didaur ulang dilokasi pengolahan yang terletak pada TPA yang tak jauh dari Bandara Banda.

Ketua Yayasan Cahaya Samudrea Indonesia, Magafira Ali atau yang akrab disapa Maga mengungkapkan, dari hasil uji coba yang dilakukan kemarin, yayadannya berhasil mendaur ulang sampah plastik menjadi minyak jenis bensin, solar dan minyak tanah. "Kemarin kita sudah uji coba minyak hasil daur ulang. Kita uji coba di motor maupun kompor semuanya cocok dan berfungsi,"ungkapnya kepada Kabar Timur saat dikonfirmasi via seluler Kamis (21/11).

Langkah ini kata dia sebagai bagian dari gerakan memerangi sampah terutama sampah plastik di Banda. Apalagi saat ini, sampah plastik buangan masyarakat cukup banyak di Banda. Sehingga apabila dikumpulkan dan kemudian dijual ke Pulau Jawa, maka akan memakan biaya yang besar.

Sehingga munculah ide mendaur ulang sampah plastik.

Dijelaskannya lebih jauh, awal mula sehingga daur ulang sampah plastik menjadi minyak ini dapat berjalan saat dirinya diundang dalam kegiatan Green Leaders tahun kematin di Jakarta.

Disitulah, dirinya bertemu dengan pembuat mesin daur ulang sampah menjadi minyak.

Setelah itu, dirinya berembuk dengan komunitas pegiat lingkungan dalam hal sampah di Banda. Dari hasil rembuk itu, diputuskan akan membeli mesin tersebut.

Hanya saja, karena harganya yang terbilang mahal, yakni Rp. 150 Juta, yayasannya dibantu warga Jerman, Mare Uhn dan Patuta yang sudah cukup dikenalnya itu sehingga akhirnya mendapatkan donasi bantuan dari MDC Kedutaan Jerman untuk membeli mesin daur ulang tersebut.

Sementara untuk bangunan tempat pengolahan sampah, yayasannya dibantu Yayasan Tirto Utama Foundation membeli lahan di sekitar TPA itu dan sudah mendapatkan persetujuan camat setempat. Apalagi karena yayasan ini bergerak di bidang sosial kemasyarakatan yakni peduli terhadap lingkungan. "Setelah mesin tiba di Banda dibantu teknisi untuk langsung ditempatkan pada gedung. Dari situ, sampah kita uji coba dan berhasil didaur ulang menjadi minyak,"terangnya.

Atas keberhasilan mendaur ulang sampah ini, dirinya berniat untuk membantu masyarakat Banda serta memberikan edukasi bagi masyarakat di Banda agar sampah plastik jangan lagi dibuang sembarangan. Tetapi bisa dibawa ke gedung pengolahan atau diangkut oleh pekerja di yayasannya untuk diolah menjadi minyak.

"Insya Allah, kalau ini berjalan lancar, kita akan sistem barter, mungkin masyarakat datang bawa sampah plastik ke kita kemudian kita barter dengan minyak hasil daur ulang. Ini supaya masyarakat tidak lagi membuang sampah sembarangan seperti di jalan, pantai maupun laut,"sambungnya.

Disamping itu juga, kata Maga, yayasannya juga dibantu oleh Pemkab Maluku Tengah melalui Dinas Lingkungan Hidup (DLH) dengan memberikan Bank Sampah. "Jadi seperti yang beta (saya) bilang tadi, bank sampah ini fungsinya sebagai tempat kumpul sampah. Kalau masyarakat datang bawa sampah, kita barter dengan minyak hasil daur ulang, seperti begitu. Mudah-mudahan ini berjalan lancar,"ujarnya.

Untuk bank sampah ini, kata dia, juga sudsh dilakukan sejak lama. Dimana bank sampah ditempatkan di lokasi-lokasi keramaian seperti adanya event. "Kalau event itu kita siapkan bank sampah, sehingga masyarakat tidak buang sampah sembarangan, tapi langsung ke bank sampah ini,"jelasnya.

Dompet dan Tas Laptop

Tidak hanya jajaki daur ulang sampah jadi minyak, diakuinya juga program lain yang sudah berjalan adalah mendaur ulang sampah plastik menjadi dompet.

Untuk yang satu ini, jelasnya, sampah plastik yang didaur adalah sampah plastik yang mengandung alumunium seperti bungkusan kopi dan sebagainya.

Hasil daur ulang ini jual ke wisatawan yang datang ke Banda dan juga dikirim ke Jerman untuk dijual di Jerman. "Jadi memang sudah ada yang jual disana dompet daur ulang sampah dari Banda ini, tinggal dikirim saja. Dan juga dijual disini (Banda). Begitu juga dengan tas Laptop dibuat dari sampah plastik,"ungkapnya.

Harga dompet daur ulang kata dia dijual seharga Rp. 50.000 hingga 150ribu sesuai ukuran.

Dengan adanya daur ulang sampah menjadi dompet ini, diakuinya, ada pemasukan bagi ibu-ibu yang geluti. "Permintaan itu meningkat dan ibu-ibu disini juga bisa dapat uang tambahan dari sampah plastik itu karena sudah tidak dibuang atau dibakar lagi, tapi dari dapur mereka langsung kumpul untuk didaur menjadi dompet dan sebagainya,"ujarnya.

Diceritakannya, awal mulanya dirinya bekerja sendiri mengumpulkan sampah buangan masyarakat di Desanya yakni Desa Merdeka. Lama-kelamaan berkembang jadi komunitas peduli sampah yang mengangkat sampah di kampung-kampung lainnya.

"Kalau yang awalnya itu pakai uang sendiri, disamping angkat sampah, kasi edukasi buat masyarakat. Kemudian teman dari Jerman, Mare Uhn lihat program saya berhasil, dikasi bantuan setiap bupan dua juta untuk edukasi di desa-desa. Lanjutnya di 2014, dia lihat sampah plastik banyak saya timbun di rumah, karena saat itu belum ada solusi mau diapakan. Lalu muncul ide recycling (daur ulang) sampah plastik itu jadi dompet. Awal-awalnya hanya gandeng guru dan relawan muda, sekarang sudah berkembang di delapan desa. Dan dari hasil penjualan dompet ini satu bulan bisa dapat uang dua sampai tiga juta per desa,"ceritanya.

Disamping dua program itu, Maga juga menyebutkan ada dua program lain yang sudah berjalan berkaitan dengan sampah plastik ini.

Yakni Sekolah Bebas Sampah yang sudah diterapkan di SDN 5 Banda Neira dan Rumah Plastik. "Sekolah bebas sampah ini jadi siswa sudah punya botol minum sendiri. Begitu juga kalau mereka ke kantin, sudah ada gelas masing-masing yang disiapkan kantin. Jadi kita berencana terapkan di semua sekolah di Banda tapi masih tunggu rekomendasi dari Dinas terkait dulu,"jelasnya.

Sementara untuk Rumah Plastik ini, kata dia, baru terapkan di Desa Lontoir. "Jadi sampah plastik dari rumah tangga tidak perlu dibuang sembarang lagi, nanti ada petugas kami yang datang ambil ke rumah-rumah. Rencananya kita akan kembangkan di empat desa lain yakni di Selamon, Walang dan Boiauw. Jadi ini salah satu cara mengedukasi masyarakat supaya jangan lagi buang sampah sembarangan,"pungkasnya. (RUZ)

Penulis:

Baca Juga