Sekilas Info

Bendungan Waiapo “Bermasalah” DPRD Akan Panggil BWS

KABARTIMURNEWS.COM, AMBON - Gerah dengan mega proyek senilai Rp 2 triliun lebih, Bendung Waiapo, Kabupaten Buru jalan di tempat alias mangkrak, Komisi C bakalan memanggil pihak Balai Wilayah Sungai (BWS) Maluku. Menurut komisi, uang negara harus diselamatkan.

“Senin minggu depan beta akan panggil balai sungai, untuk tanyakan kenapa pembangunan bendung itu tidak dilanjutkan,” kata ketua Komisi C DPRD Maluku Amos Jeremias dikonfirmasi melalui telepon seluler, Jumat, kemarin.

Amos mengaku pihaknya sendiri belum mengetahui pasti penyebab bendungan yang dibangun untuk menunjang pulau Buru sebagai lumbung pangan Maluku itu tidak berjalan saat ini. Karena itu, komisi dirasa perlu memanggil pihak BWS selaku pemilik pekerjaan tersebut.

“Ini uang miliaran milik negara loh. Rakyat di negara ini jangan dirugikan hanya karena proyek ini tidak jalan,” ketusnya.
Namun diakui, informasi yang dikantongi oleh komisi, bendung tersebut terkendala persoalan lahan. Lokasi dimana bendung Waiapo dibangun, berada di lahan ulayat beberapa marga adat di wilayah itu.

Politisi dewan asal Partai Golkar ini, mengaku, banyak proyek-proyek pemerintah di daerah terhambat karena harus berhadapan dengan kepemilikan lahan oleh masyarakat.

Di lain pihak, sesuai catatan Kabar Timur BWS Provinsi Maluku memang kerap bermasalah dengan masyarakat. Sebut saja, bendung Waibobi di kawasan Jakarta Baru, proyek dimaksud akhirnya dipalang oleh warga, karena proyek tersebut berpotensi merusak lingkungan. Indikasinya, proyek itu ternyata tidak mengantongi ijin Amdal.
Menyangkut kasus bendung Waiapo di kecamatan Waiapo, Kabupaten Buru, lagi-lagi persoalan BWS dengan masyarakat adat terjadi. Berdasarkan informasi dari lapangan, proyek dimaksud sementara diberlakukan sanksi adat yang disebut “Sasi” oleh masyarakat adat setempat.
“Dipalang, dalam bahasa sini bilang disasi. Masyarakat adat palang, belum tahu, apa lahan belum dibayar atau apa, katong ana-ana belum tahu,” akui sumber anak adat setempat yang menolak namanya dikorankan.

Ditanya, soal marga-marga yang mengklaim hak ulayat tersebut, sumber Kabar Timur ini menyebutkan beberapa, diantaranya, marga Nurlatu, Latbual dan Nacikit.

Sementara itu Jack, yang merupakan PPK Bendung Waiapo, juga salah satu staf di BWS Maluku, berulang-ulang dimintakan konfirmasi belum juga memberikan penjelasan. “B (beta) masih di luar daerah,” kata PPK tersebut melalui sebuah pesan singkat. (KTA)

Penulis:

Baca Juga