Sekilas Info

Cak Saimima Diminta Stop ‘Manuver’ di BM

Istimewa/Kabartimurnews

KABARTIMURNEWS.COM, AMBON - Lebih banyak berperan politis di bank ketimbang mengikuti aturan standar yang diusung Otoritas Jasa Keuangan (OJK).

Manajemen perbankan PT Bank Maluku-Malut ternyata amburadul. Lebih mirip manajemen kios kelontong daripada bank dengan akreditasi bank pelat merah. Mulai level direksi, komisaris, dan spesialis dikelola rawan terjadi fraud atau kecurangan oleh para pejabat bank yang ujung-ujungnya mengorbankan bawahan.

"Di level direksi, terjadi kekosongan jabatan Dirut lebih dari dua tahun. Akhirnya yang terjadi, Idris Rolobessy jadi tersangka kasus reverse repo obligasi Rp 238 miliar. Ini bawahan yang dikorbankan karena kekosongan jabatan Dirut," kata Kuasa Hukum Serikat Pekerja Bank Maluku Ode Abdul Mukmin kepada Kabar Timur, Rabu (21/11).

Terkait hal itu Ketua Komite Remunerasi dan Nominasi (KRN) Bank Maluku Izaak Saimima diingatkan tidak main-main. Segera melakukan rekrutmen bakal calon Direktur Utama (Dirut). Karena calon tunggal Dirut Aletta da Costa telah ditolak para pemegang saham yang notabene Bupati/Wali Kota pada RUPS Luar Biasa bulan Oktober lalu.

Di lain pihak jabatan Aletta selaku Direktur Kredit dan Pemasaran akan jatuh tempo atau berakhir pada 29 April 2019 mendatang. Di samping dari sisi usia sudah menjelang purna tugas. "Karena itu KRN diminta lakukan perekrutan bakal calon Direktur Kredit dan Pemasaran untuk menggantikan saudari Aletta da Costa," tandas Ode.

Terpisah, sumber Kabar Timur di Bank Maluku mengungkapkan KRN bukan saja harus menyiapkan calon Dirut dan Direktur pengganti Aletta da Costa. Tapi juga Direktur Kepatuhan PT Bank Maluku-Malut.

Dan untuk jabatan tersebut, sebetulnya sudah ada, yakni Abidin. Bahkan Abidin telah lolos fit and propert test dan telah ditetapkan dalam RUPS Luar Biasa 19 Oktober yang digelar di Hotel Sari Pan Pasific Jakarta.

Tapi entah mengapa Ketua KRN Izaak Saimima belum juga menindaklanjuti hasil RUPS tersebut. Saimima dinilai tidak becus pada pekerjaan padahal sudah dibayar mahal oleh bank selaku komisaris.

Terkait pencalonan Dirut, Izaak alias Cak Saimima ditengarai lebih banyak berperan politis di bank tersebut ketimbang mengikuti aturan standar yang diusung Otoritas Jasa Keuangan (OJK).

Menurut sumber, sandiwara Izaak Saimima sebagai Ketua KRN terkait batalnya proses pencalonan direksi telah jadi perhatian pemegang saham. Apalagi Pemegang Saham Pengendali (PSP) dalam hal ini Gubernur Said Assagaff konon difitnah punya kepentingan politik terkait calon Dirut. Padahal nyatanya, hanya ketidakbecusan KRN bekerja sesuai tanggungjawab.

"Kita berharap manuver Cak Saimima di Bank Maluku semacam itu distop," ujar sumber. Minimnya rasa tanggungjawab terhadap kemajuan bank diperlihatkan direksi dan komisaris juga terlihat di level bawah.Yaitu kekosongan tenaga skill bidang IT dan analis keuangan.

Yang terjadi saat ini di kantor pusat PT Bank Maluku-Malut, adalah rangkap jabatan tenaga IT dan analis sekaligus. "Itu mungkin untuk efisiensi tapi sebetulnya karena membuat rugi bank karena memperlambat pekerjaan-pekerjaan penting," kata sumber. (KTA)

Penulis:

Baca Juga