Sekilas Info

Kemendag Berikan Bantuan Untuk Pengungsi Korban Gempa di Maluku

KABARTIMURNEWS.COM, AMBON - Kementerian Perdagangan (Kemendag) RI melalui Dirjen Perdagangan, menyerahkan bantuan bagi masyarakat Maluku yang menjadi korban bencana gempa bumi 6,8 magnitudo di Maluku Tengah, SBB dan Kota Ambon.

Bantuan ini diserahkan langsung oleh Direktur Jenderal Perdagangan, Suhanto kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Provinsi Maluku, Farida Salampessy disaksikan Sekretaris Daerah Maluku, Kasrul Selang, Kepala Dinas Perindag Provinsi Maluku, Elvis Pattiselano di Posko Penanganan Darurat Bencana Provinsi Maluku, Ambon, Selasa (8/10)

Bantuan yang diserahkan berupa sejumlah kebutuhan pokok diantaranya beras sebanyak 6 ton, gula pasir 2 ton dan mie instan 1000 karton.

Suhanto mengatakan, kedatangan dirinya bersama rombongan Kemendag RI, selain untuk menyerahkan bantuan kepada warga pengungsi, juga sekaligus untuk memastikan perdagangan dan perekonomian di daerah Maluku pascagempa gempa bumi melanda .
“Yang paling utama kami hadir untuk memastikan bahwa perdagangan, perekonomian berjalan lancar,” ungkap Suhanto.

Dijelaskan, dari laporan yang disampaikan Kepala Dinas Kepala Dinas Perindustrian dan Perdagangan Provinsi Maluku, Elvis Pattiselano, bahwa secara umum normal perdagangan dan perekonomian di daerah ini berjalan dengan baik.
“Alhamdulilah sampai saat ini perdagangan secara umum sudah berjalan secara normal. Kebutuhan pokok bagi masyarakat juga harganya terkendali. Tidak ada yang mengalami kenaikan,” jelas Suhanto.

Selain itu, kata Suhanto pihaknya juga ingin memastikan sarana perdagangan yang mengalami kerusakan pasca gempa.

Terkait dengan kerusakan sarana perdagangan pihaknya akan meminta Dinas Pekerjaan Umum (PU) untuk melakukan investigasi terhadap kerusakan tersebut. “Kami dari Kementerian Perdagangan ingin memastikan investigasi dari PU seperti apa nantinya. Apakah bangunan yang mengalami kerusakan ini masih bisa diperbaiki atau harus dibangun ulang atau hanya cukup di renovasi bagian yang mengalami kerusakan. Pada prinsipmya kami dari pemerintah melalui Kementerian Perdagangan ingin memastikan agar bencana ini tidak menimbulkan masalah perekonomian bagi masyarakat. Jadi bagi pedagang akan berjalan seperti biasa, masyarakat yang berbelanja juga tidak mengalami hambatan,” imbuhnya.

Sedangkan untuk infrastruktur pasar, kata dia, sesuai laporan yang mengalami kerusakan berat atau ambruk, akan dibuatkan pasar penampungan sementara oleh Pemerintah Daerah, sambil menunggu dilakukan kalkuslasi biaya yang dibutuhkan.
“Kami akan mengkalkulasi berapa biaya yang dibutuhkan untuk memperbaiki atau merenovasi bahkan membangun kembali pasar yang mengalami kerusakan,”tandasnya. (RUZ)

Penulis:

Baca Juga