Hamas Ajukan Gencatan Senjata Tiga Tahap dengan Israel, Ini Rinciannya

KABARTIMURNEWS.COM.GAZA - Sumber informasi Palestina mengungkapkan bahwa Hamas telah mengajukan gencatan senjata tiga tahap dengan Israel dalam perang mereka di Gaza. Proposal diajukan kepada mediator Qatar dan Mesir.

Tiga tahap gencatan senjata di Gaza terdiri dari; pertukaran tahanan, pemulangan pengungsi ke Gaza utara dan deklarasi gencatan senjata tahap kedua di Gaza.

Sementara itu, sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh pemerintahan Perdana Menteri (PM) Israel Benjamin Netanyahu mengatakan bahwa gerakan Hamas masih berpegang teguh pada tuntutan “delusi”, mengumumkan bahwa mereka akan mengirimkan delegasi ke Ibu Kota Qatar, Doha, untuk berpartisipasi dalam putaran perundingan gencatan senjata tidak langsung yang disponsori oleh mediator.

Dalam sebuah pernyataan kepada Anadolu Agency, yang memilih untuk tidak disebutkan namanya, sumber Palestina tersebut menegaskan: “Proposal gencatan senjata yang diajukan oleh Hamas kepada mediator (Qatar dan Mesir) mencakup tiga tahap, masing-masing tahap berlangsung selama enam minggu.”

“Tahap pertama dari usulan gerakan ini mencakup penarikan pasukan pendudukan Israel dari pusat kota dan dari Jalan Al-Rashid dan Salah Al-Din, kembalinya para pengungsi di selatan kembali ke utara dan masuknya bantuan. Tahap pertama dari proposal tersebut mencakup pembebasan perempuan, anak-anak dan tawanan lanjut usia Israel di Gaza dengan imbalan pembebasan lebih dari 700 tahanan Palestina di Israel,” papar sumber tersebut, yang dilansir dari Anadolu, Minggu (17/3).

Sumber tersebut mengungkapkan bahwa gencatan senjata tahap kedua akan mencakup pembebasan tentara Israel yang ditawan di Gaza, dengan syarat gencatan senjata permanen diumumkan sebelum proses pertukaran tentara dimulai.

Mereka menjelaskan bahwa Hamas menawarkan Israel untuk membebaskan 50 tahanan Palestina, 30 di antaranya menjalani hukuman seumur hidup, sebagai imbalan atas pembebasan setiap tentara Israel yang ditangkap masih hidup.

Pada Kamis malam, Hamas mengumumkan bahwa mereka telah menyampaikan visi kepada para mediator di Qatar dan Mesir mengenai perjanjian gencatan senjata dan pertukaran tahanan dengan Israel.

Dalam pernyataannya di Telegram, Hamas menyampaikan: “Gerakan ini menyampaikan kepada saudara-saudara yang menjadi mediator sebuah visi komprehensif berdasarkan prinsip dan landasan yang dianggap perlu untuk perjanjian tersebut.”

“Visi yang disampaikan oleh gerakan ini juga mencakup visinya mengenai arsip pertukaran tahanan. Gerakan ini akan tetap berkomitmen terhadap hak dan kepentingan rakyat kami,” lanjut Hamas.

Mereka menekankan bahwa hal ini terjadi sebagai bagian dari kelanjutan dari: “Negosiasi melalui saudara-saudara mediasi di Mesir dan Qatar untuk menghentikan agresi terhadap rakyat kami di Gaza, memberikan pertolongan dan bantuan kepada mereka, mengembalikan para pengungsi ke tempat tinggal mereka, dan menarik pasukan pendudukan dari Jalur Gaza.”

Sebaliknya, Army Radio Israel mengutip seorang pejabat yang tidak disebutkan namanya yang mengatakan bahwa Tel Aviv telah menerima garis besar tanggapan Hamas mengenai penyelesaian perjanjian pertukaran tahanan, dan melaporkan bahwa hal itu sedang dipertimbangkan.

Channel 12 Israel juga mengungkapkan pada Kamis malam bahwa Qatar telah menyampaikan tanggapan Hamas kepada Israel terkait kesepakatan pertukaran tahanan.

Pernyataan Israel mengenai tuntutan “delusi” Hamas diungkapkan dalam pernyataan yang dikeluarkan oleh kantor Netanyahu setelah pertemuan Dewan Manajemen Perang yang dipimpinnya, yang kemudian bertemu dengan Dewan Menteri Urusan Keamanan dan Politik (Kabinet) untuk membahas tanggapan Hamas terhadap jalannya perundingan.

Pernyataan yang dikeluarkan oleh kantor Netanyahu mengatakan: “Setelah musyawarah, tuntutan Hamas masih bersifat delusi. Delegasi Israel akan berangkat ke Doha setelah kabinet membahas posisi Israel.”

Pembicaraan di Kairo, yang dimediasi oleh Mesir dan Qatar, belum membuahkan hasil nyata mengenai tercapainya kesepakatan pertukaran tahanan dalam kerangka gencatan senjata sementara di Jalur Gaza.

Netanyahu menghadapi kritik dari kalangan Israel dan sejumlah politisi, bahkan mereka yang berafiliasi dengan Dewan Perang, karena “krisis sandera” di Gaza dan kegagalan untuk menemukan jalan untuk menjamin mereka kembali hidup-hidup, dan beberapa orang menuduhnya menghalangi kesepakatan untuk melepaskan mereka.

Keluarga para tawanan di Jalur Gaza mengorganisir protes hampir setiap hari untuk menuntut tercapainya kesepakatan yang mengarah pada pembebasan anak-anak mereka.

Israel menahan setidaknya 9.100 warga Palestina di penjaranya, menurut sumber resmi Palestina, sementara jumlah warga Israel yang ditawan Hamas di Gaza masih menjadi misteri mengingat penolakan Hamas untuk mengungkapkan jumlah akurat para tawanan.

Media Israel memperkirakan jumlah tawanan yang ditahan di Gaza berkisar antara 240 hingga 253, termasuk tiga orang yang dibebaskan dan 105 orang yang dibebaskan oleh Hamas selama kesepakatan pertukaran tahanan pada November 2023. Gerakan Hamas menyebutkan bahwa 70 lainnya dibunuh oleh pengeboman Israel. (SDW)

Komentar

Loading...