Sekilas Info

Bupati Taliabu Ancam Tutup Tambang

ist

KABARTIMURNEWS.COM,TERNATE - Bupati Pulau Taliabu, Maluku Utara, Aliong Mus mengancam me-nutup aktivitas pertambangan PT Adi-dah Tangguh di Port Tolong Keca-matan Lede, jika anggaran CSR tidak di-gunakan untuk kemajuan pem-bangun-an di daerah setempat.

“Anggaran CSR harus digunakan untuk kemajuan pembangunan di Pu-lau Taliabu yakni, untuk pem-ba-ngun-an jalan, jembatan, sarana air bersih, listrik dan tenaga kerja lokal,” katanya di Ternate, Kamis.

Dia mengatakan, kalau kesepa-ka-tan ini tidak dilakukan maka aktivitas tam-bang di seluruh Kabupaten Pulau Taliabu harus ditutup.

Menurut bupati, tidak ada gunaya tambang mau bawah 1000 ton hingga 10,000 ton, jikalau tidak ada kepen-ting-an untuk daerah ini, lebih baik tam-bang ini akan ditutup saja.

“Gunanya tambang atau potensi alam diolah oleh para investor, harus-nya mendapatkan efek yang baik untuk daerah asal tambang itu sen-diri,” katanya.

Sehingga, kalau tidak ada seperti itu, maka dirinya minta maaf, tambang pastinya ditutup dan Ini salamnya kepada PT Adidaya Tangguh dan perlu nantinya disampaikan kepada pihak menejemen di Jakarta.

Dirinya juga berjanji bahwa nanti akan berangkat di Jakarta, untuk melakukan komunikasi di Jakarta, agar segera dilakukan pendatanganan MoU, apalagi bulan september rencana mau di ekspor.

“Saya minta agar smelter di bangun di Pulau Taliabu ini dan kalau smelter tidak dibangun tidak ada gunanya juga kita di sini dan ini potensi kurang lebih 40 tahun dan kita masih punya cadangan lagi 60 tahun. Untuk itu saya kira, membangun smelter sangat memenuhi syarat,” katanya.

Menurutnya, jangan membawa hasil daerah di daerah lain, sebab Taliabu ini merupakan daerah sendiri yang mempunyai potensi tambang terbaik untuk biji besi di Indonesia. (AN/KT)

Penulis:

Baca Juga