Jalan Penghubung Tiga Desa Segera Dibangun

ILUSTRASI

KABARTIMURNEWS.COM, NAMROLE - Pemerintah Kabupaten Buru Selatan mulai menyiapkan rencana pembangunan jalan desa strategis setelah mendapat dana Rp2 miliar dari Kementrian Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal, dan Transmigrasi.

Pelaksana Tugas (Plt) Kepala Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang Kabupaten Buru Selatan, Melkior Solisa mengatakan, batuan itu disapaikan saat pertemuan dengan Direktorat Peningkatan Sarana dan Prasarana, di lantai satu ruang rapat Kantor Kementerian Desa Pembangunan Daerah Tertinggal dan Tranportasi, Jakarta, Selasa (18/6).

“Sesuai hasil rapat dan berita acara kesepakatan maka di tahun anggaran 2020 Kabupaten Bursel akan mendapatkan bantuan pembangunan jalan desa Strategis dari Kementerian Desa Pembangunan Daerah Tertinggal,”sebut Solisa kepada Kabar Timur melalui telepon selulernya, tadi malam.

Dikatakan, Anggaran Rp2 miliar itu diperuntukan bagi pembangunan ruas jalan yang menghubungkan Masana-Wali dan Fatsinan-Wali. Kedua ruas jalan tersebut berada di Kecamatan Namrole yang juga menjadi pusat pemerintahan.

Masnana-Wali dengan rencana panjang 1,5 Km, pembukaan jalan baru ruas fatsinan-Wali dengan rencana kurang lebih 800 meter peningkatan pekerjaan halan ke urugan pilihan.

Kabupaten Buru Selaran direncanakan akan mendapatkan bantuan Pembangunan jalan Desa Strategis Tahun Anggaran 2020 dengan nilai pagu Rp 2 miliar.

“Jadi dalam rapat tersebut dalam presentasi yang saya paparkan mengusulkan 3 lokus untuk dapat diintervensi oleh Direktorat Peningkatan Sarana dan Prasarana dalam hal ini Subdit Sarana dan Prasarana Transportasi yang terletak di ruas Unet-Mangaswaen, Fatsinan-Wali dan Masnana-Wali,” katanya.

“Namun dengan menyesuaikan anggaran yang direncanakan Tahun Anggaran 2020 di Kabupaten Buru Selatan maka kesepakatan dalam rencana lokus pembangunan Jalan Strategis adalah ruas Masnana-Wali dengan rencana panjang 1,5 Km, pembukaan jalan baru ruas fatsinan-Wali dengan rencana kurang lebih 800 meter peningkatan pekerjaan halan ke urugan pilihan,” tambah Solisa.

Menurutnya, pembangunan jalan desa strategis di Kabupaten Buru Selatan yang terletak di ruas Masnana-Wali maupun Fatsina-Wali adalah untuk mempermudah masyarakat menuju ke perkebunan penghasil kayu putih, coklat, pala dan kelapa. (KTL)

Penulis:

Baca Juga