Ribuan Pejuang Asing Siap Gabung Hizbullah

KABARTIMURNEWS.COM.BEIRUT -  Ribuan pejuang dari kelompok yang didukung Iran di Timur Tengah siap datang ke Lebanon untuk bergabung dengan kelompok Hizbullah dalam pertempurannya dengan Israel.

“Itu terjadi jika konflik yang membara itu meningkat menjadi perang besar-besaran,” kata pejabat Iran.

Baku tembak hampir setiap hari terjadi di sepanjang perbatasan Lebanon dengan Israel utara sejak pejuang dari Jalur Gaza yang dikuasai Hamas melancarkan serangan berdarah di Israel selatan pada awal Oktober yang memicu perang di Gaza.

Melansir AP, situasi di utara memburuk bulan ini setelah serangan udara Israel menewaskan seorang komandan senior militer Hizbullah di Lebanon selatan.

Hizbullah membalas dengan menembakkan ratusan roket dan drone peledak ke Israel utara.

Para pejabat Israel mengancam akan melakukan serangan militer di Lebanon jika tidak ada negosiasi akhir yang bisa dilakukan untuk mengusir Hizbullah dari perbatasan.

Selama dekade terakhir, para pejuang yang didukung Iran dari Lebanon, Irak, Afghanistan, dan Pakistan bertempur bersama dalam konflik yang telah berlangsung selama 13 tahun di Suriah, membantu menyeimbangkan kepentingan Presiden Suriah Bashar Assad.

Para pejabat dari kelompok yang didukung Iran mengatakan mereka juga bisa bersatu kembali melawan Israel.

Pemimpin Hizbullah Hassan Nasrallah mengatakan dalam pidatonya hari Rabu bahwa para pemimpin pejuang dari Iran, Irak, Suriah, Yaman dan negara-negara lain sebelumnya telah menawarkan untuk mengirim puluhan ribu pejuang untuk membantu Hizbullah, namun ia mengatakan kelompok tersebut sudah memiliki lebih dari 100.000 pejuang.

“Kami mengucapkan terima kasih kepada mereka, namun kami kewalahan dengan jumlah yang kami miliki,” kata Nasrallah.

Nasrallah mengatakan pertempuran dalam bentuknya saat ini hanya menggunakan sebagian dari pejuang Hizbullah, yang jelas merujuk pada pejuang khusus yang menembakkan rudal dan drone.

Namun hal itu bisa berubah jika terjadi perang habis-habisan. Nasrallah mengisyaratkan kemungkinan itu dalam pidatonya pada tahun 2017 di mana ia mengatakan para pejuang dari Iran, Irak, Yaman, Afghanistan dan Pakistan “akan menjadi mitra” dalam perang semacam itu.

Qassim Qassir, pakar Hizbullah, sependapat bahwa pertempuran saat ini sebagian besar didasarkan pada teknologi tinggi seperti penembakan rudal dan tidak memerlukan sejumlah besar pesawat tempur. Namun jika perang terjadi dan berlangsung dalam jangka waktu lama, Hizbullah mungkin memerlukan dukungan dari luar Lebanon. “Mengisyaratkan hal ini bisa jadi bahwa ini adalah kartu yang bisa digunakan, ”ujarnya.

Israel juga menyadari kemungkinan masuknya pejuang asing. Eran Etzion, mantan kepala perencanaan kebijakan Kementerian Luar Negeri Israel, mengatakan pada diskusi panel yang diselenggarakan oleh Institut Timur Tengah yang berbasis di Washington pada hari Kamis bahwa ia melihat “kemungkinan besar” terjadinya “perang multi-front.”

Dia mengatakan mungkin ada intervensi oleh milisi Houthi dan Irak serta “aliran besar jihadis dari (tempat) termasuk Afghanistan, Pakistan” ke Lebanon dan ke wilayah Suriah yang berbatasan dengan Israel.

Daniel Hagari, juru bicara militer Israel, mengatakan dalam pernyataan yang disiarkan televisi pekan lalu bahwa sejak Hizbullah memulai serangannya terhadap Israel pada 8 Oktober, mereka telah menembakkan lebih dari 5.000 roket, rudal anti-tank, dan drone ke arah Israel.

“Agresi Hizbullah yang semakin meningkat membawa kita ke ambang eskalasi yang lebih luas, yang dapat menimbulkan konsekuensi yang menghancurkan bagi Lebanon dan seluruh kawasan,” kata Hagari.

“Israel akan terus berperang melawan poros kejahatan Iran di semua lini.”

Para pejabat Hizbullah mengatakan mereka tidak menginginkan perang habis-habisan dengan Israel namun jika hal itu terjadi mereka siap.

“Kami telah mengambil keputusan bahwa ekspansi apa pun, betapapun terbatasnya, akan dihadapkan pada ekspansi yang menghalangi langkah tersebut dan menimbulkan kerugian besar bagi Israel,” kata wakil pemimpin Hizbullah, Naim Kassem, dalam pidatonya pekan lalu. (SDN)

Komentar

Loading...