Sekilas Info

Saksi Bohong, Korban Raja Tanasale Cukup Banyak

ILUSTRASI

KABARTIMURNEWS.COM, AMBON - Raja Derek Tanasale (51) yang diduga kerap menganiaya warganya sendiri, di Negeri Leinitu Kecamatan Nusa Laut, Kabupaten Maluku Tengah (Malteng) kembali dihadirkan di kursi pesakitan Pengadilan Negeri Ambon, Rabu kemarin. Tiga saksi dihadirkan, tapi semuanya meringankan dakwaan JPU.

Derek diajukan JPU Novita Tapitikawan dari Kcabajari Saparua Malteng terkait penganiayaan yang dilakukannya terhadap korban Habel Amanupunjo (67) di Negeri Nusa Laut 13 September 2017 lalu. Akibatnya korban yang merupakan lansia ini mengalami luka serius di daerah bagian mata.

Tiga saksi warga Negeri Leinitu yang hadir di persidangan, masing-masing Gusye Amanupunjo, Johan Tanasale dan Andrias Titiheruw semua mengaku kepada majelis hakim kalau Derek bukan raja yang arogan. Di pengadilan kemarin, salah satu pertanyaan majelis hakim ini disampaikan untuk memastikan keseharian Derek seperti apa terhadap warganya.

Namun pengakuan ketiga saksi di bawah sumpah ini bahwa Derek bukan tipe arogan membuat kesal sebagian besar pengunjung sidang. Derek menurut mereka sering menggunakan tangan besi atau memukul warga hingga berdarah-darah kalau menentang dirinya selaku raja.

"Tiga saksi itu saksi parlente semua, saksi diatur-atur oleh raja. Dorang semua itu seng ada di tempat kejadian," ujar Andre Amanupunjo (40) kepada Kabar Timur usai persidangan.

Menurut Andre, bukan hanya Habel yang merupakan korban penganiayaan Derek. Masih ada sejumlah korban lain, namun tidak terungkap di persidangan akibat para saksi tidak berani menyampaikan hal tersebut ke majelis hakim.

Warga Negeri Leinitu yang pernah merasakan tangan besi Derek, sampai luka-luka, antara lain, Pak Guru Ais Titiheruw, Hermanus Selanno, Semuel Selanno dan Menix Amanupunjo. "Ini bukti kalau Raja Leinitu ini orangnya paling sadis di Nusa Laut," beber Andre.

Salah satu warga yang juga isteri dari almarhum Hermanus Selanno mengisahkan suaminya itu pernah dipukul oleh Derek tahun 2013 silam. Ketika itu, suaminya datang ke rumah Raja Negeri Sila itu secara baik-baik untuk menyampaikan permintaan maaf atas kesalahan yang dilakukannya. Tapi disambut oleh Derek dengan pukulan bertubi-tubi terhadap suaminya di rumah yang bersangkutan.

"Bapa Raja pukol beta suami sampe jatuh di belakang pintu rumah raja. Pulang lai su deng darah hener-hener (mengalir) di muka. Lalu beta berobat kasih air panas deng perban," ungkap Mery Selanno (45) isteri almarhum Hermanus Selanno.

Dalam dakwaannya JPU Novita Tapitikawan mengungkapkan perbuatan terdakwa berawal ketika korban Habel Amanupunjo duduk di depan kios keluarga Tanlima, Negeri Leinitu. Saat itu saksi Leo Latuputty melintas dan menanyakan korban terkait proyek negeri, yakni pekerjaan jalan setapak yang menggunakan Anggaran Dana Desa (ADD).

Tapi pertanyaan Leo dijawab sinis oleh Habel, kalau dirinya tidak ada nama dalam daftar warga yang ikut dalam pekerjaan tersebut. Namun Habel sempat mengingatkan agar proyek negeri yang didanai dengan Dana Desa tersebut dilaksanakan dengan baik.

Tapi naas, ucapan korban sampai di telinga terdakwa. Akibatnya Habel ditemui oleh terdakwa lalu melancarkan aksi premannya. Habel ditampar oleh Derek beberapa kali, mata korban bahkan ditusuk-tusuk dengan dengan telunjuk terdakwa menyebabkan luka serius di sekitar mata.

Ujung-ujungnya, Raja Negeri Leinitu ini dilapor oleh keluarga korban yang merasa orang tuanya itu diperlakukan tidak manusiawi ke Polres Pulau Ambon dan Lease. Sebelum akhirnya dikembalikan ke Polsek Nusalaut untuk diusut. (KTA)

Penulis:

Baca Juga