Sekilas Info

Kapal Inka Mina 976 Hilang Kontak

KABARTIMURNEWS.COM, AMBON - Berangkat dari Pulau Run, Kecamatan Banda, Kabupaten Maluku Tengah, 31 Oktober 2018 lalu, Kapal Motor (KM) Ingka Mina 976, hingga petang kemarin, belum tiba di Pulau Ambon. Kapal berpenumpang 11 orang, itu hilang kontak dan kini sedang dicari tim SAR.

Peristiwa membahayakan nyawa manusia di laut, tepatnya di perairan laut Banda, kembali terjadi. Belum jelas penyebabnya. Tapi diduga, kejadian itu dipicu kerusakan mesin. "Tadi (kemarin) sekitar pukul 13.50 WIT, kami dapat info dari bapak Imam dan Tantri yang merupakan keluarga korban tentang kejadian itu," ungkap Kepala Basarnas Ambon, Muslimin, kepada wartawan, Jumat (2/11).

Berdasarkan laporan keluarga, tiga hari lalu, kapal naas itu berangkat dari Pulau Run, pukul 11.00 WIT. Kapal bermesin GT 25 ini, hendak menuju Pulau Ambon. Ditengah perjalanan, kapal berwarna variasi putih dan biru itu diduga mengalami gangguan mesin yang menyebabkan jaringan komunikasi terputus dan jauh dari jangkauan jaringan telkomsel.

"Kapal Ingka Mina 976, GT 25 dengan POB 11 Orang berangkat dari Pulau Run menuju Pulau Ambon dan mengalami Trouble Engine disekitar perairan Pulau Suanggi pada koordinat 04° 19’58”S - 129° 38’15”E," kata Muslimin, menduga.

Kuat dugaan terjadinya gangguan mesin, karena kapal yang hanya membutuhkan jarak tempuh selama beberapa jam saja, namun hingga dua hari kemarin tak kunjung tiba di tempat tujuan. "Sampai saat ini belum tiba di Ambon dan tidak bisa lagi komunikasi via telpon," tambahnya.

Mendapat informasi tersebut, pihaknya mengerahkan tim Rescue Pos SAR Banda. Tim yang diberangkatkan menggunakan RIB (Kapal karet), pukul 14.00 WIT, kemarin, itu akan menempuh jarak 19,34 NM di titik pencarian.

"Lokasi pencarian pada Arah 306,63°. Tim melakukan pencarian menggunakan RIB. Tim dibantu masyarakat nelayan setempat yang menggunakan longboat," pungkasnya. (CR1)

Penulis:

Baca Juga