Sekilas Info

Kodam Buka Jalan Masuk Posko Bantuan Suku Mausu Ane

Dok/Kabartimurnews

KABARTIMURNEWS.COM,AMBON- Kodam XVI/Pattimura beserta jajaran kini sedang membuka akses jalan masuk menuju camp atau posko bantuan suku Mausu Ane, korban kelaparan di Dusun Siahari, Negeri Maneo Rendah, Kecamatan Seram Utara Timur Kobi, Kabupaten Maluku Tengah.

Sejak bencana kelaparan melanda suku Mausu Ane yang menyebabkan 4 nyawa melayang, hingga kemarin, Kodam Pattimura beserta jajaran masih berada di camp bersama masyarakat Komunitas Adat Terpencil (KAT) itu.

Kepala Penerangan Kodam Pattimura Kolonel Arm Sarkistan Sihaloho mengatakan, perhatian dan pendampingan terus dilakukan pihaknya sebagai bentuk kepedulian sosial. “Ini merupakan bentuk peduli kemanusian. Makanya kami terus memberikan perhatian dan bantuan untuk meringankan masalah yang mereka hadapi,” kata Sihaloho, Kamis (2/8).

Hingga kemarin, posko penanganan suku Mausu Ane yang dibangun Kodam, sudah ditempati sebanyak 27 Kepala Keluarga atau berjumlah 116 orang warga suku tersebut. Selain melakukan pendampingan, Kodam juga membangun air bersih dari sumber mata air terdekat. “Air bersih sudah bisa dipakai. Dan akses jalan menuju daerah relokasi sedang dibuat,” ungkapnya.

Khusus untuk anak-anak suku Mausu Ane, tambah Sihaloho, pendampingan berupa proses belajar mengajar dan bermain dilakukan oleh pengurus Persit Kartika Chandra Kirana (istri tentara angkatan darat) yang dibantu anggota Bintara Pembina Desa (Babinsa).

Sihaloho mengaku, jika sampai saat ini kondisi kesehatan warga suku Mausu Ane sudah semakin membaik. “Diharapkan sebagian masyarakat suku Mausu Ane yang masih berdiam di hutan dapat bergabung dan tinggal bersama di camp yang sudah disiapkan oleh Kodam Pattimura, agar hidup mereka ke depan bisa lebih baik,” tandasnya.

Diberitakan sebelumnya, Pemerintah provinsi (Pemprov) Maluku menegaskan rencana relokasi terhadap komunitas adat terpencil (KAT) suku terasing Mausu Ane di pedalaman hutan Seram, Gunung Morkele, kabupaten Maluku Tengah tergantung kesepakatan warga suku tersebut.

“Tidak ada pemaksaan. Rencana relokasi bisa dilakukan jika warga suku terasing tersebut menyetujui untuk dipindahkan ke tempat yang lebih aman dan mudah dijangkau,” kata Karo Hukum dan HAM Setda Maluku, Hendry Far-Far, usai memimpin Rakor penanganan kejadian luar biasa (KLB), di Ambon, Rabu.

Dia menyebutkan rencana relokasi terhadap suku terasing di pedalaman hutan Pulau Seram yang merebak di tengah-tengah masyarakat hanya merupakan wacana dan tidak menjadi keputusan mutlak, karena harus berdasarkan kesediaan dan kerelaan seluruh warga suku terasing tersebut.

“Pemerintah tetap menjaga keutuhan dan keberadaan kehidupan KAT Mausu Ane. Saat ini yang dilakukan adalah memberikan bantuan tangap darurat berupa bahan pangan maupun obat-obatan untuk mengatasi dampak kekurangan bahan pangan yang dialami dalam beberapa bulan terakhir ini,” katanya.

Dia memandang wacana relokasi tidak perlu diperdebatkan karena hal itu tidak akan terwujud jika tidak ada kesepakatan dan keinginan sebanyak 48 Kepala Keluarga (KK) atau 184 jiwa warga suku terasing tersebut.

Hendrik memastikan, penanganan darurat akan terus dilakukan Pemprov Maluku dan Pemkab Maluku Tengah bersama instansi teknis termasuk kementerian terkait, sesuai jangka waktu yang ditentukan sehingga bahaya kekurangan pangan sebagai akibat dampak kebakaran hutan sejak 2015 dapat diselesaikan.

Dia mengakui, keberadaan suku terasing Mausu Ane dengan pola kehidupan berpindah-pindah di tengah belantara hutan Pulau Seram, sulit dijangkau karena lokasi tempat tingal jauh dari jangkauan kenderaan, baik roda dua maupun empat.

Pihaknya, tandas Hendrik terus membangun koordinasi dengan berbagai komponen bangsa untuk membantu penanganan masalah yang dihadapi warga suku terasing tersebut.

Dalam rapat penanganan KLB yang dihadiri organisasi perangkat daerah (OPD) teknis yakni Dinas Sosial Maluku, Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Maluku, Dinas Pertanian Maluku, Dinas Kesehatan, Kepala BPBD Maluku, Farida Salampessy menegaskan distribusi logistik bantuan tanggap darurat terus dilakukan.

Bantuan tanggap darurat yang telah didistribusikan dan diserahkan kepada warga suku pedalaman Seram tersebut berupa bahan makanan, air mineral, lauk-pauk, selimut, tenda matras, makanan siap saji dan tambahan gizi untuk anak-anak dan lanjut usia (lansia), termasuk peralatan masak. (CR1)

Penulis:

Baca Juga