Sekilas Info

Puluhan Pria Bertopeng Serang Warga Ganemo

Ilustrasi

KABARTIMURNEWS.COM,AMBON - Menggunakan senjata tajam (parang) puluhan orang tak dikenal (OTK) menggunakan topeng, menyerang warga Lorong Ganemo, Jalan Dr Kayadoe, Kelurahan Kudamati, Kecamatan Nusaniwe, Kota Ambon, Sabtu (14/7), pukul 23.00 WIT. Aksi itu menyebabkan saling serang pakai batu pecah.

Belum jelas penyebab dibalik penyerangan yang dilakukan sekitar 30 orang pemuda menggunakan parang. Beruntung, tidak ada korban dalam peristiwa itu. Tapi Gapura Lorong Gonemo, spanduk dan bendera hias yang terpasang di kawasan Gereja, rusak di parangi pelaku misterius tersebut.

Menurut JW, warga Lorong Ganemo kepada Sumber Kabar Timur, mengaku saat itu dirinya berada di dalam rumah. Pria 41 tahun ini kemudian mendengar keributan dan keluar melihat puluhan orang pemuda. Beberapa diantaranya menggenggam parang.

“Yang bersangkutan keluar melihat sekelompok anak muda yang kurang lebih sebanyak 30 orang. Mereka menutup muka dengan kain. Beberapa orang sedang menggenggam parang,” kata Sumber yang meminta namanya tidak disebutkan Kabar Timur, Minggu (15/7).

Saksi, tambah Sumber itu, melihat puluhan pria tak dikenal sedang melakukan pengrusakan terhadap Gapura yang berdiri di lorong masuk warga. Puluhan OTK itu kemudian berjalan masuk sampai ke Jembatan.

Diduga tidak menemui warga yang menjadi sasaran mereka, para pria tersebut melampiaskan amarah mereka dengan melakukan pengrusakan terhadap sebuah kios milik Imel, warga setempat.

“Para pelaku juga merusak spanduk milik Gereja, bendera umbul-umbul dan Kios milik Ibu Imel yang berada di dekat jembatan,” jelasnya.

Setelah melakukan pengrusakan, selang 5 menit kemudian, warga Lorong Ganemo yang melihat kejadian itu marah. Mereka kemudian melakukan serangan balik menggunakan batu.

“Kurang lebih 5 menit kemudian warga sekitar keluar dan terjadi saling lempar batu. Kemudian para pemuda itu berlari pergi meninggalkan TKP,” ujarnya.

Puluhan OTK tersebut berlari menuju Lorong Dua Tugu Dolan, tak jauh dari Tempat Kejadian Perkara (TKP). Tidak berselang lama, aparat keamanan dari Polsek Nusaniwe, Satgas BKO TNI 732/Banau tiba dan mengamankan lokasi bentrok.

“Sampai saat ini pelaku penyerangan masih dalam penyelidikan. Aparat Polsek Nusaniwe dan Satgas RK 732/Banau masih berjaga jaga di TKP. Kasus ini telah ditangani Polres Ambon,” tandasnya. (CR1)

Penulis:

Baca Juga